RSS

Buku Tim Weiner, apakah Fitnah???

03 Nov
Buku Tim Weiner Pisau Bermata Dua Bagi Indonesia

Ada satu etos di kalangan akademisi dan para penulis di Amerika Serikat yang sebenarnya patut dicontoh di Indonesia, yaitu dorongan yang cukup kuat dari para sejarawan maupun wartawan senior di negara Paman Sam tersebut, untuk membongkar sejarah kelam bangsanya sendiri. Buku karya Tim Weiner bertajuk “Membongkar Kegagalan CIA,” merupakan salah satu bukti nyata bagaimana sang penulis mengungkap habis-habisan sepak-terjang beberapa presiden Amerika untuk menggulingkan suatu pemerintahan di negara dunia ketiga yang dianggap tidak sejalan dengan kepentingan strategis Washington.
Dari sudut pandang kepentingan masyarakat Amerika yang ingin membuka kedok konspirasi jahat para mantan presiden sekaligus pentolan-pentolan CIA yang melekat dengan persekongkolan klik presiden Amerika yang sedang berkuasa, tentu saja buku seperti yang ditulis Tim Weiner menjadi satu hal yang cukup positif untuk membongkar sejarah kejahatan politik para mantan presiden Amerika itu sendiri.

Namun bagi Indonesia, fenomena Tim Weiner dan karyanya “Membongkar Kegagalan CIA” bisa menjadi “Pedang Bermata Dua.” Pada satu sisi, buku Weiner memang bisa memberi inspiras maupun petunjuk bagi para pihak di Indonesia yang masih mengagendakan suatu pengungkapan tuntas seluruh kejahatan politik Orde Baru Rezim Suharto.

Namun ada sisi lain yang cukup mengkhawatirkan dari  berbagai temuan sejarah sebagaimana buku Weiner yang cukup menghebohkan tersebut.  Bahwa dengan dalih untuk mengungkap sejarah, kemudian karya semacam Weiner ini bisa dikembangkan dan dibelokkan oleh para pemegang otoritas keamanan nasional di Washington, sebagai sarana pendukung untuk mendiskriditkan (mencemarkan) seseorang tokoh penting di suatu negara yang dianggap tidak bisa sejalan dengan Amerika jika si tokoh tersebut menjadi presiden, atau memegang suatu posisi strategis di negaranya.

Katakanlah Adam Malik, sekadar sebagai contoh yang nyata ada dalam karya Weiner ini. Buku ini memang cukup komprehensif dalam mengungkap habis-habisan berbagai operasi rahasia CIA di Indonesia, khususnya berkaitan dengan situasi pasca gerakan 30 September 1965, yang bermuara pada kejatuhan Presiden Sukarno, dan tampilnya Jenderal Suharto sebagai presiden kedua RI.

Adam Malik agen CIA? Dalam suatu jaringan kerjasama strategis menyingkirkan Partai Komunis Indonesia (PKI), siapapun yang dalam garis politiknya menyetujui agenda tersebut, tentu bukan hal yang luar biasa jika Adam Malik dalam penilaian CIA merupapakan mitra potensial. Dan karenanya wajar-wajar saja jika kemudian dia mendapat dana sebesar Rp 50 juta ketika itu.

Namun jika kita memandang kasus Adam Malik dalam perspektif yang lebih jernih, mengapa jika agenda utama Tim Weiner adalah mengungkap jaringan pendukung strategis CIA di seluruh dunia, termasuk Indonesia, yang dimunculkan hanya Adam Malik?

Kalangan CIA itu sendiri pasti tahu persis, bahwa Adam Malik pada dasarnya bukan agen binaan mereka secara langsung seperti Julius Tahiya, Soemitro Djojohadikusumo, atau yang sempat disebut-sebut oleh majalah Tempo baru-baru ini, Suhaimi Munaf.

Artinya, bagi kepentingan strategis Amerika maupun dari segi kerahasiaan yang harus tetap dilindungi oleh CIA, mengungkap fakta bahwa Adam Malik pernah mendapat uang dari CIA, tidak bisa dianggap merugikan bagi Amerika maupun CIA.

Malah justru sebaliknya. Bahwa pengungkapan keterlitan Adam Malik dalam bekerjasama dengan CIA mengganyang PKI, pada prakteknya malah merupakan bagian dari skema Amerika dan CIA untuk mengorbankan elemen yang paling tidak penting dalam operasi mereka pada 1965, yaitu Adam Malik.
Inilah sis yang mencemaskan dari karya Weiner. Pertama, dari segi pengungkapan sejarah kejahatan politik rezim Suharto, tetap tidak mengungkap jaringan sesungguhnya yang ditanam Amerika di Jakarta.

Kedua, karya Weiner ini bisa menjadi pilot project yang akan dikembangkan terus di masa depan sebagai modus operandi untuk mendiskreditkan tokoh-tokoh Indonesia yang di dalam penilaian mereka, bisa menggangu kepentingan strategis Amerika dan para sekutunya dari Eropa Barat.

Bayangkan saja, jika suatu hari kelak, Prabowo Subianto terpilih menjadi presiden, lalu tiba-tiba muncul suatu buku karya seorang wartawan senior atau bahkan seorang sejarawan terkenal dari Universitas Cornel atau Ohio, yang mengungkap adanya kerjasama Prabowo dengan CIA. Yang dalam konteks sesungguhnya, indikasi atau bahkan fakta semacam itu, memerlukuan klarifikasi dan penjelasan lebih lanjut.

Dan sialnya, meskipun seseorang seperti Adam Malik atau siapapun yang  disebut-sebut namanya dalam suatu bagian dari operasi intelijen CIA dan bahkan yang masih hidup, bisa memberi klarifikasi dan bukti-bukti tandingan, namun pada prakteknya seringkali tidak mungkin untuk mengklarifikasi temuan penulis tersebut secara terbuka di depan umum.

Mengapa? Karena mengklarifikasi suatu temuan seorang penulis seperti Weiner untuk membantah atau mematahkan temuan Weiner, akan membawa konsekwensi terungkapnya jaringan mereka sendiri di Indonesia, yang bisa jadi CIA dan otoritas keamanan di Washington tidak tahu sama sekali.

Bahkan dalam contoh kasus kerusuhan Mei 1998, yang kita tahu sering dikaitkan dengan keterlibatan Prabowo Subianto yang ketika itu selain menantu dari Presiden Suharto, juga sekaligus seorang Panglima Komando Strategis Angkatan Darat.
Meski Prabowo punya data dan fakta untuk mematahkan temuan bahwa dirinya terlibat, dia tidak kuasa untuk mengungkap itu semua di depan publik. Bahwa dirinya sejak awal berada dalam target operasi para perwira intelijen kubu Jenderal Benny Moerdani.

Prabowo juga sulit untuk membuka sebuah fakta bahwa dirinya pernah menginformasikan kepada Suharto ketika masih seorang kapten, bahwa Benny sempat mengumpulkan senjata secara rahasia di suatu tempat tertentu. Cerita ini sempat penulis dengar secara langsung dari mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Rudini. Waktu itu, penulis dipercaya untuk mengolah dan menyusun biografi dari petinggi Angkatan Darat yang kelak dikenal sebagai menteri dalam negeri RI.

Namun, Prabowo tidak mungkin sekarang ini mengungkap fakta seperti penulis paparkan di atas. Karena itu berarti, dirinya akan memicu pertentangan antar faksi di angkatan darat. Setidaknya antara faksi Benny Moerdani dan faksi Prabowo. Disamping itu, klarifikasi dari pihak Prabowo mau tidak mau akan berimplikasi pada perlunya untuk membongkar jaringan intelijen dirinya di tubuh angkatan darat. Satu hal yang tidak mungkin dilakukan.

Kalau suatu kasus Mei 1998 yang pada hakekatnya bersifat domestik saja seorang Prabowo punya berbagai hambatan untuk membela diri membuka fakta-fakta tandingan untuk mematahkan fakta-fakta sejarah yang diajukan pihak-pihak yang tidak suka kepada dirinya, maka mustahil bagi seseorang yang didiskreditkan sebagai agen CIA, untuk memberi klarifikasi atau mengungkap fakta tandingan dalam rangka membantah tuduhan penulis buku semacam Weiner. Karena itu berarti, membuka kedok atau informasi yang menyangkut jaringan yang dia bina bertahun-tahun di Indonesia.

Nah, ketika seseorang yang dikambing-hitamkan CIA tersebut tidak kuasa untuk memberi bantahan atau klarifikasi yang akan membuka jati diri dia sebenarnya, maka buku semodel karya Weiner ini, akhirnya akan dimanfaatkan oleh para pengambil kebijakan luar negeri dan keamanan nasional di Washington, untuk membentuk opini publik bertujuan membangun ketidakpercayaan sebagian penduduk Indonesia, utamanya kalangan terdidik dan intelektual di kota-kota besar, terhadap integritas dan kredibilitas para pemimpin Indonesia yang tidak disukai Washington.

Karena itu, karya semodel Tim Weiner, harus menjadi topik pembahasan yang dampaknya harus dikaji dan dicermati secara khusus, dan harus diagendakan sebagai isu strategis dalam bidang keamanan nasional.

Tentu saja dalam era kebebasan pers seperti di Indonesia sekarang ini, tidak boleh ada pelarangan atau menarik buku semacam ini dari peredaran. Namun buku Weiner dan yang sejenis dengan itu, perlu dikaji pola dan modus operandinya sebagai bagian dari strategi penyebaran informasi Amerika bertujuan membunuh karakter seorang tokoh penting di Indonesia.

Bahkan dalam berbagai pola operasi rahasia yang diterapkan oleh MOSAD, terungkap bahwa upaya mendiskeditkan seorang tokoh pada suatu negara, merupakan pola baku sebagaiman halnya juga dengan konsep Black Propaganda untuk menjelek-jelekkan seorang tokoh terkenal dan berpotensi menjadi penentu kebijakan politik di suatu negara. Tak terkecuali di Indonesia.

Ini penting untuk segera diagendakan oleh seluruh jaringan pemikir strategis di Indonesia, apalagi menjelang Pemilihan Umum di Indonesia pada bulan April dan Juli 2009 mendatang. Tidak tertutup kemungkinan bahwa pada saat menjelang pemilu April atau Juli mendatang, tiba-tiba terbit buku atau artikel dengan modus operandi ala Weiner, sehingga seseorang tokoh politik yang dianggap berpotensi untuk melawan kepentingan strategis Amerika Serikat namun berpeluang besar untuk menjadi presiden atau menteri dalam posisi strategis, bisa-bisa langsung jatuh reputasi dan kredibilitasnya.

Jika buku atau informasi yang mengungkap seorang tokoh politik Indonesia itu benar dan valid, tentu saja itu merupakan keuntungan bagi seluruh masyarakat Indonesia yang mendambakan terungkapnya sebuah kebenaran. Karena ada pepatah mengatakan, bahwa yang namanya kebenaran itu tidak pernah memihak.

Namun jika informasi atau fakta yang diungkap oleh sebuah buku atau artikel tersebut masih bersifat sumir, subyektif dan spekulatif, maka sulit untuk tidak bercuriga bahwa artikel atau buku semacam ini dijadikan sebagai sarana pendukung untuk aksi informasi mendiskreditkan seseorang tokoh politik nasional agar tidak terpilih menjadi presiden atau menteri dalam pos strategis di kabinet. Dengan kata lain, pola informasi yang dikembangkan dengan menggunakan modus ala Tim Weiner, bisa menjadi sarana untuk melancarkan fitnah kepada seseorang tokoh penting di Indonesia.

Sekadar ilustrasi. Di jajaran kabinet Presiden SBY sekarang ini, kita memiliki menteri kesehatan yang cukup membanggakan.  Yaitu Ibu Siti Fadila Supari. Tahun 2007 lalu, beliau mempelopori perlawanan terhadap World Health Organization (WHO) yang ternyata dibelakangnya adalah Amerika Serikat. Supari berhasil menggalang dukungan banyak di negara dari berbagai kawasan, yang intinya adalah menolak mengirim virus kepada Amerika, yang disinyalir telah dikirim ke Los Alamo, untuk dijadikan obat anti virus, dan diperjualbelikan kembali ke negara-negara berkembang yang terkena Flu Burung.

Bayangkan, kalau pola informasi yang dikembangkan dalam buku Weiner kemudian digunakan CIA untuk mendeskreditkan Ibu Fadila Supari, apapun isu yang akan mereka ungkap maupun kembangkan.

Karena itu, sudah saatnya pemerintah, mengagendakan masalah semacam ini menjadi isu strategis keamanan nasional. Sayangnya kita belum memiliki Dewan Keamanan Nasional sebagai payung hukum untuk membahas ini, sehingga presiden dan para menteri terkait bidang keamanan nasional seperti menteri dalam negeri-menteri luar negeri-menteri pertahanan-kejaksaan agung, bisa membahas ini dalam kesatupaduan kebijakan dan langkah strategis.

Kedua, berkaitan dengan Buku Weiner, sebaiknya kita meminta pertanggungjawaban dia namun dengan cara yang cukup ilegan. Yaitu mengundang dia dalam suatu forum akademis namun dengan melibatkan jaringan pemikir strategis di tanah air.

Setidaknya untuk memberi suatu versi lain dari sisi pandang Weiner. Bahwa meski suatu fakta itu memang benar adanya, namun belum tentu tepat seperti yang terlihat. Maklum, dalam dunia intelijen seringkali kita berhadapan dengan suatu fakta yang tersamar yang bertujuan untuk menyesatkan lawan.

Bahwa seseorang yang berdekatan atau bertemu dengan orang Amerika yang kelak dikenal sebagai agen CIA, belumlah tentu bahwa seseorang seperti Adam Malik memang benar-benar agen CIA. Dalam operasi intelijen, bertemu atau berdekatan dengan orang asing yang kemudian dikenal sebagai agen CIA dari Langley, Washington, bisa saja justru untuk tujuan menyesatkan pihak lawan bahwa dirinya memang ingin dikesankan sebagai agen binaan CIA, padahal bukan.

Penulis yakin, inilah fakta sesungguhnya tentang mantan Wakil Presiden Adam Malik yang disadari betul oleh para pemegang otoritas keamanan nasional di Washington, sehingga tidak ada ruginya bagi mereka untuk mengorbankannya dengan cara menggunakan mulut Clyde McAvoy, salah seorang agen CIA  yang menjalin kontak dengan Adam Malik ketika itu, dan mengklaim bahwa Adam Malik merupakan pejabat Indonesia tertinggi yang mereka rekrut.”

Benarkan Adam Malik merupakan pejabat tertinggi Indonesia yang CIA rekrut? Rasa-rasanya bukan. Masih banyak yang sebenarnya justru merupakan jaringan kunci dari CIA, dan namanya tetap terlindungi hingga sekarang. Dan bahkan, telah mewariskan jaringan ini kepada anak dan cucunya.  ( Hendrajit)

Keluarga Adam Malik Membantah

Jakarta: Keluarga Almarhum Adam Malik tengah menyiapkan data-data untuk membantah dugaan penulis Buku ‘Legacy of Ashes, The History of CIA’ bahwa Adam Malik Agen CIA. Keluarga berharap pemerintah secara resmi membuat bantahan tudingan penulis buku tersebut terhadap Adam Malik.

“Kami akan mengumpulkan data-data untuk membuat countre isue itu. Tapi saya pikir seharusnya negara yang membuat bantahan karena bapak (Adam Malik) adalah aset bangsa,” kata anak almarhum Adam Malik Antarini Malik
di sela latihan juru kampanye Partai Golkar di Hotel Mercure Ancol, Senin malam (24/11) kepada Tempo.

Buku berjudul ‘Legacy of Ashes, The History of CIA’ dibuat Tim Weiner, wartawan koran The New York Times. Weiner menceritakan sejarah CIA dan perannya dalam peristiwa politik internasional, termasuk di Indonesia pada 1965.

Antarini menegaskan Adam Malik bukan agen CIA meskipun sebagai seorang diplomat Adam bergaul dengan seluruh staf di kedutaan asing. Menurut dia tudingan itu berawal dari upaya pemerintah melawan gerakan 30 September 1965. Saat itu Adam Malik membentuk badan pendukung Soekarno (BPS). Salah satu unsur pendukung BPS adalah Partai Murba yang didirikan oleh Adam Malik.

“Bapak itu seorang pejuang, seorang diplomat yang bergaul dengan siapa saja termasuk orang-orang dari kedutaan asing. Tetapi bukan berarti dia bisa dibeli,” ujarnya.

Dia mengatakan ideologi Partai Murba adalah sosialis yang menantang imperialis atau anti penjajahan. Sehingga Adam Malik tidak mungkin sejalan dengan Amerika Serikat. “Tidak mungkin bapak dibeli oleh CIA apalagi hanya US$ 10 ribu. Itu murah sekali, padahal bapak berjuang mati-matian berkali-kali keluar masuk penjara sampai sakit lever karena sering dipenjara,” ujarnya.

Dia tidak menegaskan bahwa sikap politik Adam Malik adalah menentang kebijakan Amerika Serikat saat itu. Namun, dia melanjutkan langkah Adam Malik membasmi PKI tidak berarti ayahnya seorang agen CIA. Saat itu, dia menambahkan Adam bersama Soeharto dan Sultan Hamengku Buwono ke IX merupakan tiga serangkai dalam menghadapi gerakan 30 September 1965. “Nanti Soeharto dan Sultan HB IX dibilang apalagi, mereka itu kan tiga serangkai,” ujarnya.

Dia mengaku hingga kini belum membaca atau membeli buku yang sudah diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia dan sudah dijual ke beberapa toko buku besar, seperti Gramedia.

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada November 3, 2011 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: