RSS

ERA PORTUGIS DAN BANGSA SPANYOL DI NUSANTARA

08 Jul

 

Berabad-abad lamanya kerajaan-kerajaan kecil yang terpencar letaknya di pulau-pulau Indonesia secara ekonomis, kultural, dan juga sewaktu-waktu secara politis telah bergabung atau digabungkan dalam satuan-satuan yang lebih besar. Adanya komunikasi dan lalu lintas antarkepulauan Indonesia ini sudah barang tentu dimungkinkan oleh penduduknya yang telah mengembangkan suatu jaringan hubungan maritim yang lebih baik, didukung oleh kemajuan teknologi kapal, keahlian navigasi, dan suatu enterprising spirit  yang besar. Kegiatan laut yang dominan dalam kehidupan bangsa kita di masa lampau tercermin dalam sebutan “zaman bahari” yang sinonim dengan zaman purbakala. Sifat internasional dari pelayaran dan perdagangan telah nampak pula pada zaman kerajaan-kerajaan Indonesia Hindu (A.B. Lapian, 2008: 1).

Hubungan dagang Nusantara dengan berbagai bangsa, bahkan pelaut-pelaut Nusantara yang konon pernah berlayar sampai Madagaskar Afrika merupakan bukti bahwa bangsa kita sudah memiliki peradaban dan teknologi perkapalan dan perlayaran yang sudah maju. Perdagangan yang pada waktu itu Nusantara terkenal sebagai penghasil rempah-rempah, bahkan sampai terdengar di Eropa. Di Eropa yang pada waktu itu belum mengenal bangsa timur dan hanya mendapatkan rempah-rempah dari perdagangan di Konstatinopel, yang pada tahun 1453 Konstatinopel ditakhlukkan oleh orang-orang Turki Ustmani menyebabkan penghentian perdagangan rempah-rempah di Eropa.

Akan tetapi, orang-orang Eropa, terutama orang-orang Portugis, mencapai kemajuan-kemajuan di bidang teknologi tertentu yang kemudian melibatkan bangsa Portugis dalam salah satu petualangan mengarungi samudra yang paling berani di sepanjang zaman yang memungkinkan mereka berekspansi ke seberang lautan. Rempah-rempah merupakan soal kebutuhan dan juga cita rasa. Selama musim dingin di Eropa, tidak ada satu cara pun yang dapat dilakukan agar semua hewan ternak tetap hidup, karenanya banyak hewan ternak disembelih dan dagingnya kemudian harus diawetkan. Untuk itu diperlukan sekali adanya garam dan rempah-rempah, serta di antara rempah-rempah yang diimpor, cengkih dari Indonesia Timur adalah yang paling berharga. Indonesia juga menghasilkan lada, buah pala, dan bunga pala, oleh karenanya kawasan itulah yang menjadi tujuan utama Portugis, walaupun sampai saat itu mereka masih belum mempunyai gambaran sedikit pun tentang letak “Kepulauan Rempah” Indonesia itu maupun tentang cara mencapainya (M.C. Ricklefs, 2008: 40-41).

Kedatangan bangsa Portugis membawa dampak atau pengaruh lain bagi Indonesia dalam bidang kebudayaan yaitu :

a.Berkembangnya agama Kristen/Katholik di Maluku yang disebarkan oleh Fransiscus Xaverius.

b.Berkembangnya musik Keroncong berasal dari Portugis.

c.Peninggalan bangunan yang berupa benteng-benteng Portugis.

d.Nama orang Indonesia menggunakan nama Portugis.

e.Benda-benda peninggalan Portugis berupa Meriamyang ditempatkan di Museum (Elinda, 2007).


 

Bangsa Portugis dan Bangsa Spanyol di Nusantara tidak sedikit meninggalkan berbagai peninggalan yang sampai sekarang masih dapat kita temui dan dapat kita rasakan, baik berupa pengaruh kebudayaan, bangunan, maupun berbagai bahan makanan ataupun teknik pengolahannya. Tetapi, lebih banyak peninggalan dari Bangsa Portugis dari pada peninggalan Bangsa Spanyol, karena perjanjian Saragosa yang membagi daerah kekuasaan menjadi utara dan selatan yang mengakibatkan Bangsa Spanyol harus meninggalkan Maluku dan lebih memusatkan pada Filipina.

A.   Portugis

1.Agama

Menurut Richard Z. Leirissa (1975: 7-14) Penginjilan yang pertama kali dilakukan oleh padri-padri[3] Portugis adalah pada tahun 1523. Pada waktu itu Antoni de Brino, Kepala orang-orang Portugis yang kedua di Ternate, membawa pula padri-padri Franciscaan ke sana ketika ia berangkat ke Ternate untuk menjabat kedudukan itu. Kemudian pada tahun 1534 Tristao de Atayade, yang menjadi Kepala orang-orang Portugis sejak tahun itu, membawa pula sejumlah padri. Mereka berhasil menjadikan seorang raja di Mindanao menjadi Kristen. Ini sangat penting karena sampai saat itu belum ada seorang raja yang dapat di-Kristenkan di Maluku Utara. Tetapi usaha ini kandas pada tahun 1536 karena terjadi suatu pemberontakan sehingga raja tersebut meninggal. Perkembangan agama Katolik baru menjadi pesat sejak Antoni Galvao menjadi Kepala (1536-40). Ia terkenal dalam sejarah Maluku oleh karena ia dapat mendamaikan Sultan Ternate dengan pihak-pihak padri Katolik. Tetapi sebenarnya perluasan agama Katolik itu terjadi di kepulauan Ambon-Lease, bukan di Maluku Utara sendiri. Di Ternate, Golvao berhasil membangun suatu Seminari untuk putra-putri daerah itu. Dari antara merekalah muncul pemuka-pemuka agama Katolik. Ketika Franciscus Xavier[4] tiba di Maluku, ia pertama-tama mengunjungi kepulauan Ambon-Lease yang pada waktu itu ada tujuh tempat[5] di pulau Ambon yang penduduknya memeluk agama Katolik berkat usaha padri-padri sebelumnya. Kemudian ia mengadakan perjalanan pula ke pantai selatan pulau Seram dan ke Nusalaut, serta Ternate. Kunjungan Xavier sangat berpengaruh terhadap politik kerajaan Ternate. Terjadi kemelut politik yang mengakibatkan Sultan Hairun harus mengakui kedudukannya sebagai vasal Portugis. Sultan Hairun kemudian mengutus Kaicili Letiato dengan suatu armada kora-kora untuk menggempur desa-desa Kristen di Maluku Tengah. Sejak tahun 1555 memang agama Katolik sangat maju di berbagai tempat di sini. Ini karena Xavier berhasil mengerahkan sejumlah padri ke daerah itu. Dan sejak saat itu agama Katolik berkembang pesat di Ambon dan kepulauan lainnya.

2.Kesenian

Balada-balada Keroncong romantis yang dinyanyikan dengan iringan gitar berasal dari kebudayaan Portugis (M.C. Ricklefs, 2008: 48). Keroncong pertama kali dikenalkan oleh para pelaut asal Portugis di abad ke-16. Keroncong itu merupakan sejenis musik yang dikenal dengan sebutan fado oleh bangsa Portugis (Andrie Yudhistira, 2010). Di Jakarta ada musik Keroncong yang dikenal dengan Keroncong Tugu. Jacobus Quicko, adalah seorang tokoh yang semasa hidupnya berperan memimpin rombongan Keroncong Tugu.Banyak hal yang masih dipertahankan dalam tradisi Keroncong Tugu, yaitu alat musik, perbendaharaan lagu (repertoar) dan kostum pemainnya. Alat musik yang digunakan saat ini masih seperti yang digunakan tiga abad yang lalu, yaitu keroncong, biola, ukulele, banyo, gitar, rebana, kempul dan cello.

 

 

 

Tanjidor adalah permainan musik pukul yang populer di kalangan masyarakat Betawi. Bahasa aslinya adalah tangedor, dibaca tanjedor, merupakan bahasa Portugis. Tangedor berarti seseorang yang memainkan alat musik senar. Tanger berarti memainkan alat musik. Tradisi tanjidor berawal dari kebiasaan bangsa Portugis memerintahkan para budaknya menghibur mereka dengan permainan musik. Kejemuan dan kebosanan mereka menghadapi musim tropis tersembuhkan olah para budak yang memainkan musik dari daerah asal para budak itu dengan isntrumen musik Eropa. Mereka rata-rata menggunakan alat tiup, seperti klarinet, terompet, terompet Prancis, kornet. Ada juga tambur Turki. ”Pada awalnya dimainkan lagu-lagu Eropa karena mereka main pada waktu pesta dansa, polka, mars, lancier, dan lagu-lagu parade, tetapi lambat laun dimainkan juga lagu-lagu dan irama-irama yang khas Betawi,” tulis Paramita R Abdurahman. Ketika para budak itu dimerdekakan, mereka menjadi kelomnpok-kelompok musik amatir yang menamakan diri tanjidor. Dalam perkembangannya, tanjidor juga memainkan keroncong, salah satu musik hasil pengaruh Portugis (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, 2008).


 

3.Bangunan

Benteng Victoria yang merupakan benteng peninggalan Portugis yang dibangun di pusat kota Ambon pada tahun 1775 M.


  Benteng Victoria.

 

Ada juga benteng peninggalan Portugis yang bentuknya unik, Benteng Belgica, yaitu benteng yang dibangun oleh Portugis tapi kemudian diduduki Belanda pada abad ke 17. Benteng ini berada di atas perbukitan Tabaleku di sebelah barat daya Pulau Naira dan terletak pada ketinggian 30,01 meter dari permukaan laut. Benteng yang dibangun pada tahun 1611 di bawah pimpinan Gubernur Jenderal Pieter Both ini memiliki suatu keunikan. Dibangun dengan gaya bangunan persegi lima yang berada di atas bukit, namun apabila dilihat dari semua penjuru niscaya hanya akan terlihat 4 buah sisi, tetapi kalau dilihat dari udara nampak seperti bintang persegi atau mirip dengan Gedung Pentagon di Amerika Serikat. Bahkan benteng ini dijuluki The Indonesian Pentagon. Benteng ini sebenarnya merupakan salah satu benteng peninggalan Portugis yang awalnya berfungsi sebagai pusat pertahanan, namun pada masa penjajahan Belanda, Benteng Belgica beralih fungsi untuk memantau lalu lintas kapal dagang (Wta, 2008).

  

  Benteng Belgica.

 

 

Ada juga yaitu Benteng Otanaha. Benteng yang terletak di Kelurahan Dembe, Kota Gorontalo memiliki tiga bangunan yakni Benteng Otanaha, Otahiya, dan Ulupahu yang dibangun sekitar 1522 atas prakarsa Raja Ilato dan para nakhoda Portugal yang singgah di wilayah tersebut. Benteng Otanaha terletak di atas sebuah bukit, dan memiliki empat tempat persinggahan dan 348 buah anak tangga ke puncak hingga sampai ke lokasi benteng. Jumlah anak tangga tidak sama untuk setiap persinggahan, dimana dari dasar ke tempat persinggahan I terdapat 52 anak tangga, ke persinggahan II terdapat 83 anak tangga, ke persinggahan III terdapat 53 anak tangga, dan ke persinggahan IV memiliki 89 anak tangga. Sementara ke area benteng terdapat 71 anak tangga, sehingga jumlah keseluruhan anak tangga yaitu 348.


  Benteng Otanaha.

 

 Selain itu, di Lahayong, Solor, Flores Timur juga terdapat peninggalan Portugis berupa reruntuhan benteng, yang karena terletak di Lahayong kemudian diberi nama Benteng Lahayong.

 

 

Reruntuhan benteng Portugis di Lohayong, Solor, Flores Timur.

 Di Malaka terdapat Kota A’Famosa merupakan pintu gerbang kubu di Malaka. Pintu gerbang ini merupakan peninggalan portugis dan sebuah kubu. Kubu ini dahulu mempunyai tembok yang panjang dan empat menara utama. Salah satunya ialah menara utama empat tingkat, manakala yang lain merupakan bilik simpanan senjata, kediaman kapten dan juga kuarters pegawai (Lia, 2010).

Ada juga peninggalan berupa gereja, yaitu Gereja St. Paul merupakan sebuah gereja yang terletaknya di Bandar Hilir, Melaka. Ia dibina oleh Kapten Portugis yang bernama Duarte Coelho pada tahun 1521 dan dinamakan “Our Lady of The Hill”.Gereja ini kemudiannya ditukar oleh pihak Belanda kepada tempat persemadian bangsawan dan di namakan gereja St. Paul. St. Francis Xavier telah dipelihara di dalam perkuburan terbuka pada tahun 1553 sebelum dibawa dengan kapal ke Goa, India (Lia, 2010).

Dan masih banyak lagi bangunan-bangunan peninggalan Portugis yang sebagian besar terdapat di Maluku, antara lain adalah Benteng Tolucco yang dibangun oleh Francisco Serao (Portugis) pada tahun 1540, Benteng Kalamata atau Benteng Santa Lucia atau Benteng Kayu Merah yang dibangun oleh Pigafetta (Portugis) pada tahun 1540, Benteng Kastela yang dibangun oleh Antonio de Brito pada tahun 1521 dengan nama Nostra Senora del Rosario (Matahati, 2009).


  Benteng Tolucco.


  Benteng Kalamata.


 Benteng Kastela.

 

 

4.Nama dan Perkampungan

Di Ambon masih banyak ditemukan nama-nama keluarga yang berasal dari Portugis, seperti da Costa, Dias, de Fretas, Gonsalves, Mendoza, Rodrigues, da Silva, dan lain-lain (M.C. Ricklefs, 2008: 48).

Menurut Abang & None Jakarta Utara (2010), di Jakarta Utara tepatnya di kecamatan Koja, di sana terdapat sekumpulan masyarakat yang memiliki nilai-nilai kebudayaan tinggi mengenai Jakarta. Sebuah kampung yang dulu dianggap sebagai daerah terluar dari kota Batavia ini diperuntukkan bagi para Mardijkers oleh pemerintah Hindia Belanda yang telah dibebaskan dari tawanan peran. Mardijkers itu sendiri adalah sebutan bagi para portugis hitam yang dibebaskan dan dikumpulkan dalam satu kampung yaitu kampung tugu. Kampung ini dijadikan sebuah kampung kristen tertua di Indonesia bagian Barat, sebab masyarakat yang ada di daerah ini menganut Kristen protestan dan harus meninggalkan kepercayaan sebelumnya sebagai syarat supaya dapat di bebaskan dari tawanan perang. Untuk sebuah komunitas kristen masyarakat kampung tugu merupakan komunitas Kristen pertama di antara yang lainnya, hal ini menyebabkan komunitas Islam yang ada menyebut mereka sebagai komunitas Serani – yang diambil dari kata Nasrani – sehingga disana dibangunlah sebuah Gereja yang disebut Gereja Tugu sampai saat ini. Budaya Portugis masih sangat kental di kampung Tugu, hal ini dibuktikan dengan masih fasihnya masyrakat Kampung Tugu dalam mempergunakan bahasa Portugis dan keberadaan makam-makam Portugis di tempat itu.

5.Bahasa/Kosakata

Sangat banyak kata-kata Indonesia yang berasal dari bahasa portugis, seperti pesta, sabun, sepatu, bendera, meja, Minggu, dan lain-lain (M.C. Ricklefs, 2008: 48). Menurut Aries (2010), kata “gereja” di Indonesia yang berasal dari bahasa Portugis igreja. Puluhan gereja di Lisabon—orang Portugis menyebutnya Lisboa—sekarang juga disebut igreja. Misalnya sejumlah gereja terkenal di Lisabon, yaitu Igreja de Santa Engracia, Igreja de Sao Roque, atau Igreja de Santo Antonio de Lisboa. Menurut Gunung Agung (1970) dalam Aries (2010), bekas diplomat Portugal di Indonesia, Antonio Pinto da Franca, dalam bukunya Portuguese Influence in Indonesia, menginventarisasi paling tidak ada 75 kata Indonesia berasal dari Portugis. Beberapa kata mungkin terasa asli Indonesia. Sebut misalnya, sisa dari sisa, terigu dari terigo, tempo dari tempo. Kata lain, misalnya, bangku dari banco, beranda dari varanda, boneka dari boneca, kaldu dari caldo, meja dari mesa, pesta dari festa. Ada juga sekolah dari escola, pigura dari figura, dan sepatu dari sapato. Selain itu beberapa kata Indonesia yang berasal dari bahasa Portugis cukup banyak. Seperti bangku (dari kata benco), jendela (janela), meja (mesa), sepatu (sapatu), gardu (garda), keju (aquijo), bendera (bandaera), dan topi (capyo) (Alwi Shahab, 2006). Dari berbagai sumber di atas tentang beberapa bahasa Portugis yang masih digunakan dalam bahasa Indonesia adalah pesta (festa), sabun (sabao), sepatu (sapato), bendera (bandaera), meja (mesa), Minggu (Domingo[6]), gereja (igreja), sisa (sisa), terigu (terigo), tempo (tempo), bangku (banco), beranda (varanda), boneka (boneca), kaldu (caldo), sekolah (escola), pigura (figura), jendela (janela), gardu (garda), keju (aquijo), topi (capyo), tanjidor (tangedor).

Dalam Wapedia (2010) daftar kata serapan dari bahasa Portugis dalam bahasa Indonesia adalah algojo (algoz). arena (arena), armada (armada), aula (aula), akta (acta), bangku (banco), banjo (banjo), Belanda (holanda), beranda (varanda), bendera (bandeira), biola (viola), bola (bola), bolu (bolo), boneka (boneca), botol (botelha), dadu (dado), dansa (dança), dua (dua), flores (flores: bebungaan): nama pulau Flores, gancu (gancho), garpu (garfo), gereja (igreja), gudang (gudão), harpa (harpa), Inggris (Ingles), jendela (janela), kaldu (caldo), kampung (campo), kanon (kanon), karambol (carambola), kartu (cartão), kasur (colchão), kutang (alcotão), keju (queijo), kemeja (camisa), kereta (carreta), kursus (cursos), kontan (contas), kamar (camara), laguna (laguna), lambada (lambada) : sejenis tarian, legenda (legenda), lentera (lanterna), limau (limão), lemari (almario), lampion (lampião), mandor (mandador), marakas (maraca) (alat musik perkusi), marmot (marmota), martir (mártir), meja (mesa), mentega (manteiga), meski (mas que), Minggu (domingo): nama hari, juga dikenal sebagai Ahad, misa (missa) – ibadat Katolik, Natal ( Natal), nina (spt. dalam “nina bobo”) (menina): anak perempuan kecil, nona (dona), nyonya (donha), ombak (onda), palsu (falso), paderi (padre): pendeta, peluru (pellouro, boleiro), pena (pena), peniti (alfinete), Perancis (francesa), pesiar (passear), pesero (parceiro), pesta (festa), pigura (figura), pita (fita), puisi (poesia), renda (renda), roda (roda), ronda (ronda), rosario (rosario), Sabtu (sábado), sabun (sabão), saku (saco), sekolah (escola), salto (salto), sepatu (sapato), silet (gilete), serdadu (soldado), sinyo (sinhô), tanjidor (tangedor), tapioka (tapioca), teledor, tembakau (tabaco), tenda (tenda), tempo (tempo), terigu (trigo), tinta (tinta), tolol (tolo), tukar (trocar)

6.Pangan dan Pertanian

Dari penjelajahan Bangsa Portugis, tidak hanya meninggalkan dampak negatif berupa monopoli dan kolonialisme, tetapi juga dampak positif yang salah satunya adalah dalam bidang pangan dan pertanian untuk daerah jajahannya.

Untuk memperkaya jenis-jenis pangan di daerah jajahannya, orang-orang Portugis juga membawa berbagai bibit dan tanaman yang didapat dari sebuah negeri yang berhasih ditaklukkan, baik di Asia maupun di Amerika, untuk ditanam di negeri lainnya yang belum memiliki komoditas itu. Kedatangan orang Portugis yang dipimpin Antonio Galvao juga membawa sejumlah tanaman, seperti anggur, tomat, avokad, dan ketela untuk ditanam di Maluku (1536-1539). Sumber pangan ini disebutkan meningkatkan kualitas diet orang Maluku yang sebelumnya dinilai buruk. Selain hal tersebut, peninggalan Portugis yang masih dapat kita jumpai dalam bidang pangan dan pertanian di Indonesia adalah cara berkebun (menanam bunga di pekarangan), makanan (serikaya, bika, ketela, pastel), cara pengawetan makanan (acar), dan alat-alat rumah tangga, seperti garpu. Sementara itu, kedatangan Bangsa Portugis diberbagai tempat membuat mereka mengenal berbagai sumber makanan yang selama ini tidak mereka kenal sebelumnya, salah satunya adalah durian. Pasukan Portugis juga mencatat sumber pangan, cara memasak, dan juga mendeskripsikan rasanya. Berbagai sumber pangan tersebut terutama rempah-rempah memengaruhi kuliner Bangsa Portugis hingga sekarang. Hal tersebut dilakukan karena Kerajaan Portugis memang meminta agar berbagai jenis tanaman dan hewan dikumpulkan dan dikirim ke negerinya ketika pasukan kembali ke Lisabon[7] (Agung Setyahadi, 2008).

Dari penjelasan di atas apabila kita kaji, Portugis dalam penjelajahannya tidak hanya ingin mengeruk hasil rempah-rempah saja, tetapi juga menyebarkan komoditas-komoditas baru di daerah jajahan serta membawa komoditas-komoditas baru bagi bangsanya. Hal tersebut merupakan penyebaran budaya yang dilakukan oleh Bangsa Portugis.

B.    Spanyol

Tidak banyak peninggalan Bangsa Spanyol di Indonesia, karena perjanjian Saragosa yang mengakibatkan wilayah daerah kekuasaan dibagi menjadi utara dan selatan dan Spanyol mendapatkan daerah utara yang akhirnya Spanyol harus meninggalkan Maluku dan lebih memusatkan pada Filipina.

Peninggalan Spanyol di Filipina yaitu Benteng San Pedro yang didirikan oleh pelaut asal Spanyol Miguel Lopez de Legazpi tahun 1565 (Andrian Wibisono, 2007) .

Terdapat juga Salib Maggellan yang merupakan salib pertama yang ditancapkan Maggellan sebagai simbol dimulainya penyebaran agama Kristen Katolik di Filipina. Selain itu juga terdapat Gereja Santo Nino (Basilica Minore del Sto Nino) yang didirikan pelaut lain asal Spanyol Miguel Lopez de Legazpi tahun 1565. Di dalam gereja itu terdapat boneka kayu Santo Nino (bayi Yesus) yang merupakan hadiah dari Maggellan kepada istri Raja Humabonon, Ratu Juana yang menjadi pemeluk Katolik (Sinar Indonesia Baru, 2007).

Namun dalam kehidupan sehari-hari masih ada kosakata bahasa Spanyol yang masih kita temui.

 

Kosakata “Cinta”, sebetulnya perkataan ini dalam bahasa Spanyol berarti tali pita. Di Indonesia Timur, orang yang dipertunangkan harus mengucapkan kasih-sayangnya di bawah ikatan tali cinta tersebut maka selanjutnya cinta pun berubah menjadi padanan kasih (Asfi, 2007).

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Juli 8, 2013 in Uncategorized

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: